MANUSIA ADALAH PERWUJUDAN AL-ILAH

Kalau bukan karena cinta, masakan dunia wujud dari tiada. Kalau bukan karena rindu, masakan manusia menyahut seruan. Manusia dan kehidupan, punya makna dan penghayatan. Itulah antara hakikat yang tidak dapat dinafikan.

Alloh SWT menciptakan seluruh alam ini, karena kasih-Nya kepada makhluk-makhluk-NYA. Alloh SWT memberi kemudahan kepada manusia dalam lapangan kehidupan, agar kehambaan mereka mudah terlaksana. Penghulu makhluk yang paling dicintai-Nya adalah Rosululloh SAW, penghulu para perindu, Nilai cinta Aloh, ada dalam diri setiap zarrah. Namun bagi yang terus lalai, dirinya sendiri itulah yang tiada nilai. Bagi yang terus mendustai kebenaran, dirinya sendiri itulah yang menuju kemusnahan. Alloh SWT menganugerahkan kepada manusia akal dan pikiran, supaya berpikir dalam mencari kebenaran. Kebenaran itu lebih dekat dengan dirinya dari pada dirinya sendiri…. 

Kebenaran abadi adalah dibalik setiap gerak diam setiap kewujudan yang ada (mahluk), ada yang Maha Pentadbir yang menggerakkan dan mentadbir (mengatur) setiap urusan. Seseorang yang dahaga, lalu meminum air dari telaga, tanpa menyaksikan disebaliknya ada yang Maha Pencipta, niscaya dia akan terus terlengah dengan keakuan dirinya. Tetapi bagi mereka yang menyaksikan diri senantiasa dengan Alloh SWT dalam setiap gerak dan tindakan, pasti mengerti akan hakikat kewujudan. Apabila dia dahaga, dia tahu bukan dialah yang akan menghilangkan dahaga tersebut, dia juga tahu bukan airlah yang menghilangkan dahaga. Tetapi Alloh lah yang terus menerus memberi nikmat dan bantuan kepadanya, bahkan kepada setiap insan untuk terus hidup. Dia faham kalau bukan Alloh SWT yang menciptakan air, maka dia juga tidak dapat minum untuk menghilangkan dahaga. Kalaulah disana ada air, tetapi Alloh SWT tidak memberi keupayaan dalam dirinya untuk bergerak, seperti lumpuh dan sebagainya, maka dia juga tidak dapat mengambil manfaat dari air tersebut karena tidak mampu bergerak untuk mengambil air. Kalaulah ada air dan kekuatan, tetapi air tersebut diciptakan oleh Alloh sebagai air yang tidak menghilangkan dahaga seperti air laut, maka niscaya dia juga tidak dapat menghilangkan dahaga, walaupun ada kekuatan dan ada air.

Maka hakikat ini akan membawa seseorang kepada menghayati disana adanya Alloh…Alloh…Alloh…di sebalik setiap wujud yang ada di dunia dan akhirat . Hidup ini berkaitan dengan mencari arti, hidup ini berkaitan dengan memberi bakti. Itulah risalah ketuhanan dalam makna kehambaan dan kholifah. Dengan kehambaan, seseorang perlu terus mencari arti hubungan dengan Tuhannya, lalu menunaikan makna kehambaannya kepada Tuhannya, sehingga mencapai keridhoan dari alloh. Dengan peranan sebagai kholifah, seseorang perlu berinteraksi dengan alam sekeliling secara adil, dalam rangka untuk menunaikan tugas kehambaannya kepada al-haq. Dia perlu menjaga keseimbangan alam ini, memakmurkan alam ini dan menjadikan alam ini sebagai tempat untuk menunaikan kehambaan UBUDIYAH) makhluk kepada Alloh sang Maha Pencipta. Dalam diri manusia yang berperanan itu juga, ada peranan cinta Alloh SWT dalam menterjemahkan hakikat ketuhanan-Nya melalui kelembutan-Nya yang abadi. Dalam setiap ketentuan-Nya, melalui pandangan kebersamaan Alloh, seseorang dapat melihat akan kelembutan-Nya (Lathif). Dalam pentadbiran (pengaturan) kewujudan makhluk-Nya, melalui hati yang dipenuhi Cahaya Ihsan, seseorang akan menghayati kebijaksanaan-Nya (Hikmah). Alloh SWT itu lebih dekat kepada makhluk-Nya berbanding makhluk-Nya kepada diri mereka sendiri, karena tanpa-Nya tiadalah makhluk itu sendiri. Keakuan makhluk hanya terlahir dipandangan semu makhluk tersebut, tatkala hijab melingkari hati dari menyaksikan keagungan Alloh SWT dan ketuhanan-Nya di sebalik yang wujud. Bukalah mata dan saksikanlah cinta….

Islam mengajarkan arti kehambaan, namun hakikat kehambaan itulah hakikat diri kita sejak diciptakan sampai nanti saat kembali. Dengan mengamalkan Islam, berarti kita menterjemahkan arti kehambaan kita. Dengan mengukuhkan keimanan jika IMAN itu KAFFAH maka yaqin bimbingan alloh akan selalu menyertaiNYA , berarti kita menterjemahkan nilai-nilai kehambaan kita. Dengan anugerah Ihsan, berarti kehambaan kita diterima-Nya…

Alloh…..Alloh…..Alloh…..

Manusia makin menuju mati, baik merindui-Nya atau mengkhianati-Nya. Kepada yang terus lalai dari mempersiapkan diri untuk menemui-Nya, maka antara dia menipu dirinya sendiri atau dirinya tertipu dengan dirinya sendiri. Kedua-duanya adalah kecelakaan dalam kecelakaan. Dunia ini, makin banyak yang dihimpun, makin banyak yang ditinggalkan. Dunia ini, makin tamak manusia mengejarnya, makin terbeban untuk meninggalkannya. Dunia ini, nilainya pada kehambaan, dunia ini artinya pada kemerdekaan jiwa dalam menunaikan ketaatan kepada Alloh SWT yang Maha Mencipta.

Jalan ini, jalan cinta…jalan cinta menyaksikan yang dicinta tanpa pencinta.

Nilainya pada kebersamaan, keagungannya pada keridhoan. Seseorang itu sempurna bukan karena banyaknya amalan, tapi sempurna di sisi-Nya karena Dia meridhoinya. Jalan keridhoaan Alloh  bukan bergantung kepada amallahir / bathin  , tetapi sejauh mana seseorang menghayati dalam keIMANAN  bahwa setiap amalan yang dikerjakannya adalah dari  Alloh untuk alloh . Amal dengan keakuan, itulah pengkhianatan. Syukur melalui amalan itulah kehambaan.

Alloh…..Alloh…..Alloh…..

 INGATLAH ROSULULLOH MENGAJARKAN BAHWASANYA JIKA BERAMAL ITU HARUS LILLAH ,,,, 

COBA KITA MUHASABAH DIRI KITA DARI AWAL 

 IMAN

ILMU

HIDUP

AMAL

GERAK

JASAD

JIWA

RUH

KEAGUNGAN

GERAK FIKIR

KENYATAAN KITA INI BERASAL DARI ALLOH 

MAKA SEBENARNYA YANG BERAMAL ITU ALLOH SENDIRI 

BUKAN SI FAQIR / SI B / SI C ,,, JADI MASIH PANTASKAH KITA MENGHARAP SURGA 

DAN  TAKUT AKAN  NERAKA … ITU LAH KELALAIAN KITA BERMUHASABAH (INTROPEKSI DIRI )

TERIMA KASIH JUNJUNGAN-ku PENGHULU ALAM MUHAMMAD ROSULUL MALAKHIM

SHOLLALLOHU’ALAIHI WASALLAM ……………. 

BY : ALKISANNABILA ISYQ 

4 thoughts on “MANUSIA ADALAH PERWUJUDAN AL-ILAH

  1. Secara tegas Alloh menyatakan bahwa manusia merupakan puncak ciptaan-Nya dengan tingkat kesempurnaan dan keunikan-Nya yang prima dibanding makhluk lainnya (QS. 95:4).

    Namun begitu Alloh juga memperingatkan bahwa kualitas kemanusiaannya masih belum selesai atau setengah jadi, sehingga masih harus berjuang untuk menyempurnakan dirinya (QS. 91:7-10).

    Proses penyempurnaan ini amat dimungkinkan karena pada naturnya manusia itu fitri, hanif dan berakal. Lebih dari itu bagi seorang mukmin petunjuk primordial ini masih ditambah lagi dengan datangnya Rosul Tuhan pembawa kitab suci sebagai petunjuk hidupnya (QS. 4:174).

    Di dalam tradisi kaum sufi terdapat postulat yang berbunyi: Man ‘arofa nafsahu faqod ‘arofa robbahu—siapa yang telah mengenal dirinya maka ia (akan mudah) mengenal Tuhannya. Jadi, pengenalan diri adalah tangga yang harus dilewati seseorang untuk mendaki ke jenjang yang lebih tinggi dalam rangka mengenal Tuhan.

    Persoalan serius yang menghadang adalah, sebagaimana diakui kalangan psikolog, filsuf, dan ahli pikir pada umumnya, kini manusia semakin mendapatkan kesulitan untuk mengenali jati diri dan hakikat kemanusiaannya. Demikianlah manusia senantiasa mengandung sebuah misteri yang melekat pada dirinya dan misteri ini telah mengandung sebuah misteri yang melekat pada dirinya dan misteri ini telah mengundang kegelisahan intelektual para ahli piker untuk mencoba berlomba menjawabnya. Semakin seorang ahli pikir mendalami satu sudut kajian tentang manusia, semakin jauh pula ia terkurung dalam bilik lorong yang ia masuki, yang berarti semakin terputus dari pemahaman komprehensif tentang manusia.

    Krisis pengenalan diri sesungguhnya tidak hanya dirasakan kalangan ahli pikir Barat modern, melainkan juga di kalangan Islam. Terjadinya ideologisasi terhadap ilmu-ilmu agama, secara sadar atau tidak, telah menghantarkan pada persepsi yang terpecah dalam melihat manusia dan hubungannya dengan Tuhan. Dalam tradisi ilmu fiqih misalnya, secara tak langsung ilmu ini cenderung menghadirkan wajah Tuhan sebagai Yang Maha Hakim, sementara manusia adalah subyek-subyek yang cenderung membangkang dan harus siap menerima vonis-vonis dari kemurkaan Tuhan Sang Maha Hakim atau, sebaliknya, manusia pada akhirnya akan menuntut imbalan pahala atas ketaatannya melaksanakan dekrit-Nya.

    Demikianlah, bila ilmu fiqih cenderung mengenalkan Tuhan sebagai Maha Hakim, maka ilmu kalam lebih menggaris bawahi gambaran Tuhan sebagai Maha Akal, sementara ilmu tasawuf memproyeksikan Tuhan sebagai Sang Kekasih.

    Perbedaan-perbedaan ini muncul dalam benak manusia karena pada dasarnya yang bertuhan adalah manusia, di mana manusia itu lahir, tumbuh dan berkembang dibentuk dan dipengaruhi oleh berbagai faktor yang dijumpai dalam realitas sejarah hidupnya. Jadi, bila langkah pertama untuk mengenal Tuhan adalah mengenal diri sendiri terlebih dahulu secara benar, maka langkah pertama yang harus kita tempuh ialah bagaimana mengenal diri kita secara benar.

  2. Pandangan yang begitu dangkal tentang manusia secara tegas dikritik oleh al-Qur’an. Menurut doktrin Al-Qur’an, manusia adalah wakil Tuhan di muka bumi untuk melaksanakan ‘blueprint’-Nya membangun bayang-bayang surga di bumi ini.

    Lebih dari itu dalam tradisi sufi terdapat keyakinan yang begitu populer bahwa manusia sengaja diciptakan Tuhan karena dengan penciptaan itu Tuhan akan melihat dan menampakkan kebesaran diri-Nya. Kuntu kanzan makhfiyyan fa ahbabtu an u’rofa fa kholaqtul-kholoa fabi ‘arofuni Aku pada mulanya adalah harta yang tersembunyi, kemudian Aku ingin dikenal, Kuciptakanlah makhluk maka melalui Aku mereka kenal Aku.

    Terlepas apakah riwayatnya sahih ataukah lemah, pada umumnya orang sufi menerima hadits tersebut, namun dengan beberapa penafsiran yang berbeda. Meski demikian, mereka cenderung sepakat bahwa manusia adalah microcosmos yang memiliki sifat-sifat yang menyerupai Tuhan dan paling potensial mendekati Tuhan (Bandingkan QS. 41:53).

    Dalam QS. 15:29, misalnya, Alloh menyatakan bahwa dalam diri manusia memang terdapat unsur Ilahi yang dalam Al-Qur’an beristilah “min ruhi.” Pendek kata, realitas manusia memiliki jenjang-jenjang dan mata rantai eksistensi. Bila diurut dari bawah unsurnya ialah minerality, vegetality, animality, dan humanity.

    Dari jenjang pertama sampai ketiga aktivitas dan daya jangkau manusia masih berada dalam lingkup dunia materi dan dunia materi selalu menghadirkan polaritas atau fragmentasi yang saling berlawanan (the primordial pair).

    Dalam konteks inilah yang dimaksud bahwa realitas yang kita tangkap tentang dunia materi adalah realitas yang terpecah berkeping-keping. Makin berkembang ilmu pengetahuan, makin bertambah kepingan gambaran realitas dunia, dan makin jauh pula manusia untuk mampu mengenal dirinya secara utuh.

    Dalam kaitan definisi, tradisi tasawuf belum mempunyai definisi tunggal, namun para sarjana muslim sepakat bahwa inti tasawuf adalah ajaran yang Menyatakan bahwa hakekat keluhuran nilai seseorang bukanlah terletak pada wujud fisiknya melainkan pada kesucian dan kemuliaan hatinya, sehingga ia bisa sedekat mungkin dengan Tuhan yang Maha Suci.

    Ajaran spiritualitas seperti ini tidak hanya terdapat pada Islam melainkan pada agama lain, bahkan dalam tradisi pemikiran filsafat akan mudah pula dijumpai. Dari kenyataan ini maka tidak terlalu salah bila ada yang berpendapat bahwa sesungguhnya potensi dan kecenderungan kehidupan batin manusia ke arah kehidupan mistik bersifat natural dan universal.

    Pendeknya KATA, pada nurani manusia yang terdapat dalam cahaya suci yang senantiasa ingin menatap Yang Maha Cahaya (Tuhan) karena dalam kontak dan kedekatan antara nurani dan Tuhan itulah muncul kedamaian dan kebahagiaan yang paling prima.

  3. Kalangan sufi yakin, dahaga dan kerinduan mendekati Tuhan ini bukanlah hasil rekayasa pendidikan (kultur) melainkan merupakan natur manusia yang paling dalam, yang pertumbuhannya sering terhalangi oleh pertumbuhan dan naluri jiwa nabati dan hewani yang melekat pada manusia. Dengan kiasan lain, roh Ilahi yang bersifat imateri dan berperan sebagai “sopir” bagi kendaraan “jasad” kita ini seringkali lupa diri sehingga ia kehilangan otonominya sebagai master.

    Bila hal ini terjadi maka terjadilah kerancuan standar nilai. “Keakuan” orang bukan lagi difokuskan pada kesucian jiwa tetapi pada prestasi akumulasi dan konsumsi materi. Artinya, jiwa yang tadinya duduk dan memerintah dari atas singgasana “imateri” dengan sifat-sifatnya yang mulia seperti: cinta kasih, penuh damai, senang kesucian, selalu ingin dekat kepada Yang Maha Suci dan Abstrak, lalu turunlah tahtanya ke level yang lebih rendah, yaitu dataran: minerality, vegetality, dan animality.

    Jadi, tujuan utama ajaran tasawuf adalah membantu seseorang bagaimana caranya seseorang bisa memelihara dan meningkatkan kesucian jiwanya sehingga dengan begitu ia merasa damai dan juga kembali ke tempat asal muasalnya dengan damai pula (QS. 89:27).

    Secara garis besar tahapan seorang mukmin untuk meningkatkan kualitas jiwanya terdiri dari tiga maqom. Pertama, dzikir atau ta’alluq pada Tuhan. Yaitu, berusaha mengingat dan mengikatkan kesadaran hati dan pikiran kita kepada Alloh. Di manapun seorang mukmin berada, dia tidak boleh lepas dari berfikir dan berdzikir untuk Tuhannya (QS. 3:191).

    Dari dzikir ini meningkat sampai maqom kedua -takholluq. Yaitu, secara sadar meniru sifat-sifat Tuhan sehingga seorang mukmin memiliki sifat-sifat mulia sebagaimana sifat-Nya. Proses ini bisa juga disebut sebagai proses internalisasi sifat Tuhan ke dalam diri manusia. Dalam konteks ini kalangan sufi biasanya menyandarkan Hadits Nabi yang berbunyi, “Takhollaqu bi akhlaqillah.”

    Maqom ketiga tahaqquq. Yaitu, suatu kemampuan untuk mengaktualisasikan kesadaran dan kapasitas dirinya sebagai seorang mukmin yang dirinya sudah “didominasi” sifat-sifat Tuhan sehingga tercermin dalam perilakunya yang serba suci dan mulia. Maqom tahaqquq ini sejalan dengan Hadits Qudsi yang digemari kalangan sufi yang menyatakan bahwa bagi seorang mukmin yang telah mencapai martabat yang sedemikian dekat dan intimnya dengan Tuhan maka Tuhan akan melihat kedekatan hamba-Nya.

    Dalam tradisi tasawuf yang menjadi fokus kajiannya ialah apa yang disebut qolb atau hati dalam pengertiannya yang metafisis. Beberapa ayat al-Qur’an dan Hadits menegaskan bahwa hati seseorang bagaikan raja, sementara badan dan anggotanya bagai istana dan para abdi dalem-nya. Kebaikan dan kejahatan kerajaan itu akan tergantung bagaimana perilaku sang raja.

    Dalam sebuah hadits Qudsi disebutkan bahwa meskipun secara fisik hati itu kecil dan mengambil tempat pada jasad manusia, namun luasnya hati Insan Kamil (qolbul-‘arif) melebihi luasnya langit dan bumi karena ia sanggup menerima Arsy Tuhan, sementara bumi langit tidak sanggup. Menurut Ibnu Arobi, kata qolb senantiasa berasosiasi dengan kata taqollub yang bergerak atau berubah secara konstan. Taqollub-nya hati sang sufi, kata ‘Arobi, adalah seiring dengan tajalli-nya Tuhan.

    Tajalli berarti penampakan diri Tuhan ke dalam makhluk-Nya dalam pengertian metafisik. Dan dari sekian makhluk Tuhan, hanya hati seorang Insan Kamil-lah yang paling mampu menangkap lalu memancarkan tajalli-Nya dalam perilaku kemanusiaan (Fushushul Hikam, XII; Hossein Nasr, 1977, p.138).

  4. Dalam konteks inilah, menurut Ibnu Arobi, yang dimaksudkan dengan ungkapan siapa yang mengetahui jiwanya, ia akan mengetahui Tuhannya karena manusia adalah “microcosmos” atau jagad cilik dimana Arsy Tuhan berada di situ, tetapi Tuhan bukan pengertian huwiyah-Nya atau “ke-Dia-annya” yang Maha Absolut dan Maha Esa, melainkan Tuhan dalam sifat-Nya yang Zhohir, bukannya Yang Bathin.

    Bila upaya penyucian jiwa merupakan inti tasawuf, dan itu dilakukan dalam upaya mendekati dan menggapai kasih Tuhan, maka tasawuf bisa dikatakan sebagai inti keberagaman dan karenanya setiap muslim semestinya berusaha untuk menjadi sufi.

    Melalui tahapan ta’alluq, takholluq, dan tahaqquq, maka seorang mukmin akan mencapai derajat kholifah Alloh dengan kapasitasnya yang perkasa tetapi sekaligus penuh kasih dan damai. Seorang ‘abdulloh (budak Alloh) yang sholeh adalah sekaligus juga wakil-Nya untuk membangun bayang-bayang surga di muka bumi ini. Bukankah Alloh punya blue-print dan proyek untuk memakmurkan bumi, dan bukankah hamba-hamba-Nya yang sholeh telah dinyatakan sebagai mandataris-Nya? Jadi, secara karikatural, seorang sufi kontemporer adalah mereka yang tidak asing berdzikir dan berfikir tentang Tuhan sekalipun di hotel mewah dan datang dengan kendaraan yang mewah pula.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s